Baris Video The White House ‏ Terkini

Loading...

Vdieohttp://www.un

Loading...

Rabu, 01 Agustus 2012

Timur Tengah saat ini mendesak pihak berwenang untuk menghindari kekerasan dalam menyelesaikan situasi lebih dari 1.000 orang buangan Iran saat ini berada di sebuah kamp di Irak.

-




Pada pertemuan dengan Pemerintah Irak, PBB pejabat tinggi di negara Timur Tengah saat ini mendesak pihak berwenang untuk menghindari kekerasan dalam menyelesaikan situasi lebih dari 1.000 orang buangan Iran saat ini berada di sebuah kamp di Irak.
"Relokasi telah datang jauh sejak Februari dan situasi tetap damai selama ini," kata Wakil Khusus Sekretaris Jenderal untuk Irak, Martin Kobler,. "Ini tidak boleh terancam. PBB pergi setiap mil ekstra dan akan terus meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk memenuhi misi kemanusiaan. "
Menurut siaran berita dari Misi Bantuan PBB di Irak (UNAMI) - yang juga kepala Mr Kobler - utusan mendesak Pemerintah untuk menahan diri dari kekerasan dalam kondisi apapun, dan untuk bermurah hati ketika datang ke kebutuhan kemanusiaan dari warga Camp Baru Irak, sebelumnya dikenal sebagai Kamp Ashraf.
Misi itu menambahkan bahwa selama beberapa hari, Mr Kobler telah terlibat dalam diskusi intensif dengan berbagai lawan bicara sebagai bagian dari usahanya untuk memfasilitasi resolusi damai untuk masalah penduduk kamp, ​​terdiri dari pengasingan Iran, banyak dari mereka anggota kelompok yang dikenal sebagai Mojahedeen Rakyat Iran.
Sejalan dengan nota kesepahaman ditandatangani pada bulan Desember oleh PBB dan Pemerintah Irak, sekitar dua pertiga dari penduduk, atau hampir 2.000 orang, telah kembali berada ke lokasi transit yang sementara di dekat Baghdad dikenal sebagai Camp Hurriya, dimana proses untuk menentukan status pengungsi sedang dilakukan oleh Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR). Dekat dengan 1.300 orang masih menunggu transfer ke pusat transit.
Mr Kobler mendesak warga Kamp Baru Irak untuk memulai persiapan untuk langkah selanjutnya ke Camp Hurriya tanpa penundaan, mencatat bahwa orang khususnya rentan dan anak-anak harus dimasukkan dalam kelompok berikutnya untuk dipindahkan keluar, menurut UNAMI.
Utusan itu juga mengimbau pendukung internasional warga 'untuk hidup sesuai tanggung jawab mereka, dan meminta negara anggota untuk menerima warga untuk pemukiman kembali di negara mereka.
"PBB hanya mendukung damai, solusi kemanusiaan dengan isu Camp Baru Irak," kata UNAMI dalam siaran persnya.
UNHCR saat ini sedang menilai kebutuhan perlindungan individu dari mantan penghuni kamp, ​​dan mereka yang terbukti yang membutuhkan perlindungan internasional mungkin memiliki kemungkinan yang dimukimkan ke negara lain.
Badan pengungsi juga telah meminta negara-negara untuk bekerja sama dengan memungkinkan untuk kembali masuk individu telah memiliki link sebelumnya dengan mereka, atau dengan menawarkan tempat pemukiman kembali atau bentuk lain dari pengakuan kemanusiaan.
Selain itu, UNHCR telah mengajukan banding ke Amerika untuk dukungan keuangan, terutama untuk negara tuan rumah untuk memenuhi biaya yang terkait dengan mentransfer, hosting, perumahan, membantu dan memproses kasus-orang ini.

0 komentar:

Memori Berita

. (1) 01 (2) 06 (1) 0i9 (1) 13 (1) 21 (1) 3 (1) 39 (1) al (1) al.4 (1) andri.1 (1) andri.2 (1) Asian (2) Berajil (1) Bisnis (2) BRI KUR (1) Budaya (18) Buisnis (1) Buisniss (1) E (1) Ekonomi (1) Ekonomi Buisniss (64) Ekonomi Ingris (1) G (2) Gaaya Hidup (2) Gaya Hidup (9) Gaya Hidup (18) Gender (1) Gendr (1) Global (118) Global Sekjen PBB (1) Hukum Global (1) Iau Jemaat (1) Info Global (2) Info Temen (1) Info UN PBB (1) Instruksi Presiden SBY (1) Istana (1) Isu Global kemanusiaan (7) Isu Indonesia (1) Isu Negara Haiti (1) Isu America (2) Isu asia (1) Isu Asia Rejonal Indonesia (10) Isu Buruh Indonesia (1) Isu Cina (1) Isu di Jepang (1) Isu di Kongo (1) Isu Ekonomi Indonesia (1) Isu Energi Nuklir di jepang (1) Isu Gender (1) Isu Global (30) Isu Global Kesehatan (2) Isu Indonesia (1) Isu Indonesia Korupsi (1) Isu Industri Global (2) Isu International (4) Isu Kepolisian (1) Isu Koeupsi (1) Isu Komflik (1) Isu Korea Selatan (1) Isu Korupsi (1) Isu Korupsi di Indonesia (2) Isu Mesir (1) Isu Olah Raga (1) Isu Pangan (1) Isu Pangan global (1) Isu PBB (2) Isu Pendidikan (1) Isu Police Indonesia (1) Isu Polri (1) Isu Regional Indutri Indonesia (1) Isu Religius (1) Isu Relijius (1) ISU Sidang International (1) Isu Suap (1) Isu Teroris Indonesia (1) Isu Timur Tengah (3) Isu WTS (1) Jriminal Teknik (1) Kebijakan Global (3) Kebijakan Indonsia (1) Kebijkan Indonesia (2) Kemiskinan di somalia (1) Kesehatan (2) Kesehatan dunia (1) Keshatan (2) Konfrendi PBB (1) Kriiminal International (1) Kriminal dan Hukum (1) Kriminal Global (2) misterius (1) Pariwisata (1) Partanian America (1) Parwisata (1) Pendidikan (5) politik 01 (1) Politik Budaya (4) Reejional (2) REGIONAL (1) Rejional (3) SBY-Ysup Kala (1) Senam Sehat (1) SERBA-SERBI (1) Suriah (1) Usu Rusia (1)